Food And Coffe Blogs

Kebenaran Outright: 300/1

Tunisia

Pemenang Grup H: 10/1

Tunisia bersertifikat untuk mendapatkan final ketiga beruntun mereka dalam tren yang menakjubkan di babak final pertandingan. Mereka memiliki tempat melawan musuh bebuyutannya, Maroko, tetapi telah tertinggal 2-1 sebelum pemain tengah Nuremberg Adel Chadli menyarangkan gol penyama kedudukan penting 20 menit dari akhir pertandingan.

Tunisia tidak pernah kalah di kandang sendiri dari Maroko dalam 45 dekade dan hasil imbang di Rades meyakinkan mereka mampu di depan kompetisinya. Maroko secara ironis tetap tak terkalahkan dalam 10 pertandingan tetapi selesai satu titik mengemudi Tunisia yang kompeten untuk sebuah lokasi di Jerman di depan mereka situs bola.

Sejak mengalahkan Meksiko dalam pertandingan Piala Dunia pertama mereka pada 1979, Tunisia gagal meraih kemenangan kedua karena sangat mudah untuk melihat mengapa sebagian besar keributan media dibuat mengenai empat debutan dari Afrika di sisi Roger Lemerre. Banyak yang disebabkan oleh empat dekade yang lalu ini tetapi mereka berakhir di bagian bawah grup yang terdiri dari Jepang, Belgia, dan Rusia, mendapatkan hanya titik yang bertentangan dengan Belgia. Mereka adalah, tetapi satu-satunya sisi Afrika nyata pada tahun 2002 untuk menyesuaikan dengan Piala Dunia ini.

Lemerre digembar-gemborkan penyelamat segera setelah Tunisia mengalahkan Maroko di Piala Afrika 2004 dan hanya dua tahun kemudian, ia akan mengharapkan timnya untuk menghasilkan efek di panggung dunia. Tunisia tidak memiliki banyak pemain bintang, tetapi hasil akhir telah meningkat secara signifikan sejak Lemerre berkuasa.

Tunisia hanya memiliki dua bek yang stabil di Bolton Wanderers ‘Rahdi Jaidi dan juga Ajax penuh kembali Hatem Trabelsi yang didekati oleh Arsenal dan Manchester United. Penjaga gawang, Ali Boumnijel, berusia 40 tahun pada bulan April tetapi Anda dapat menemukan beberapa penghenti tembakan yang lebih baik yang berpartisipasi di benua tersebut. Grup ini dikapteni oleh gelandang Riadh Bouazizi, seorang veteran pengelola yang tangguh hari ini di Kayserpor dengan lebih dari 50 caps untuk namanya.

Selain itu menyerang bahwa mereka memiliki Francileudo dos Santos yang paling hijau. Sejak mengambil kewarganegaraan Tunisia pada 2004 dan mencetak gol dalam debutnya melawan Benin, striker Toulouse itu telah mencetak 13 gol dalam 18 penampilan. Dia mencetak 6 gol sepanjang kualifikasi yang termasuk salvo empat gol dalam 7-0 melawan Malawi. Dijuluki “Roadrunner” oleh rekan tim tim, dos Santos mendapat kemampuan untuk membawa kecemasan terhadap yang terkuat dari semua pertahanan.

Dari kualifikasi Afrika Amerika, Tunisia akan menjadi satu-satunya yang mampu menegaskan bahwa mereka akan telah dilihat dan dilakukan. Mereka mengerti apa yang harus diharapkan sebagai manajer Lemerre yang memiliki keahlian tim nasional sebelumnya dengan Perancis. Mereka mengambil peluang unggul untuk kemajuan dalam kelompok ini. Namun, itu tergantung jika mereka semua siap untuk meningkatkan kemampuan melawan lawan-lawan Eropa yang sudah mapan.

Taruhan yang Didorong

Tunisia telah meningkat sejak penampilan Piala Dunia mereka sebelumnya pada 2002 tetapi mungkin gagal di kelas ini bertentangan dengan Spanyol dan pendatang baru Ukraina. Kesempatan terbaik mereka untuk berhasil akan bertentangan dengan Arab Saudi dengan kemungkinan hampir dolar.

Tunisia menaklukkan Saudi Arabia @ 10/11

Post a Comment

Your email is kept private. Required fields are marked *